iklan banner murah

Home » , » Sinopsis Love Rain Episode 5

Sinopsis Love Rain Episode 5

Drama korea Love Rain ini akhirnya memasuki era 2012nya. Dimana diawali dengan pertemuan antara anak dari In-ha dan Yoon-hee. Episode kali ini mendapat rating 8,3 dari AGB Ratings.

Sinopsis Episode 5!!!!!
Drama Love Rain episode 5, diawakli dengan Seo-joo (anaknya In-ha) yang sedang mengambil gambar dengan kameranya dari dalam kereta api. Saat dia keluar dari kereta, dia tabrakan dengan Ha-na (anak Yoon-hee).


Seo Joon adalah seorang fotografer. Ia berkata kepada asistennya kalau  dia tidak pernah merasakan jantungnya bedebar dengan kencang meskipun ia telah bertemu banyak gadis-gadis cantik. 
Seo-joon sedang bersama dengan seorang model cantik didalam mobilnya. Model itu masuk di dalam mobilnya secara sukarela. Seo-joon mengatakan kalau dia belum punya pacar karena dia tidak percaya pada cinta dan sepertinya dia memiliki pengalaman buruk dengan cinta pertamanya, jadi dia hanya menjadi seorang playboy. Seo-jin mulai bersandar dan berniat mencium model itu, tapi tiba-tiba terdengar bunyi dering hape. Seo-jin menyadari kalau disakunya ada ponsel yang bukan miliknya. 
Dia keluar mobil dan mengangkatnya ternyata itu adalah Ha-na yang mengaku kalau dia pemilik ponsel tersebut dan mengajak Seo-joon bertemu untuk minta dikembalikan ponselnya. 
Seo-joon menyebutkan dimana posisinya, dan Ha-na pun langsung pergi ke Winter Resor bersama teman-temannya. 
Waktu kencannya bersama model itu hancur. Dia pun memanggil asistennya yang saat itu sedang menerima telephon dari bos mereka. Asistennya berkata kalau bosnya menelepon dia dan menginginkan model khusus dengan foto tertentu dan itu membuat Seo Jin kesal.
Seo Joon dan timnya pergi meninggalkan resor dan kembali ke hotel. Dan segera setelah ia tiba di hotel, ponsel berdering lagi. Lalu dia memberikan telepon ke asistennya.
Ha Na marah karena dia sudah berada di Winter Resor, tapi mereka malah pergi. Asisten Seo Joon mengatakan dimana hotel mereka dan Ha Na langsung pergi  kesana sendirian dengan bus, dan dia membawa ponsel temannya. 
Asisten Seo Joon tertawa keras-keras sambil melihat ponsel, dia melihat-lihat isi ponsel Ha-na. Saat Seo-joon datang dia berkata kepada Seo Joon kalau gadis itu sangat menarik. Kemudian  asisten pergi, dan meninggalkan Seo Joon sendiri dengan ponsel Ha-na. 
Seo Joon melihat isi ponsel dan melihat gambar awal yang menakutkan keluar begitu dia membukanya. Karena penasaran dengan isi ponselnya, Seo-joon membukanya lagi setelah membuangnya saat terkejut. Seperti asistennya tadi diapun tertawa saat melihat isi ponsel Ha-na sampai dia melihat folder foto dengan nama “With Love” yang menarik perhatiannya.
Hampir tiba di hotel, saat berjalan Ha Na hampir tertabrak mobil  Seo Joon dan asistennya. Asistennya keluar untuk meminta maaf pada Ha-na dengan menggunakan bahasa Jepang, jelas saja Ha-na menjawabnya dengan bahasa Jepang juga, bahasa jepangnya Ha-na bagus, jadi mereka mengira Ha-na orang Jepang. Karena Asistennya tidak bisa berbicara bahasa jepang dengan baik maka dia meminta bantuan Seo-joon untuk berbicara, tapi mereka malah mengatai Ha-na dengan menggunakan bahasa korea. Ha-na yang tersinggung langsung menjawabi mereka dengan bahasa korea juga. Mereka terkejut saat tahu Ha-na orang Korea, lalu asistennya meminta maaf lagi dengan bahasa korea.
Ha-na melanjutkan perjalanannya lagi ke hotel. Dia tidak sadar kalau yang ingin dia temui adalah mereka, karena Seo-joon juga didalam mobil, jadi Ha-na tidak melihatnya dengan jelas. Sedangkan Seo-joon dan asistennya melihat heran pada Ha-na dari dalam mobil. 
Seo Joon dan timnya berpesta di kota itu sepanjang malam dan membuat Ha Na menunggu di lobby hotel. 
 Merasa  kesal dan putus asa, Ha Na memutuskan untuk menyelinap masuk, dia memeriksa setiap kamar dengan menelpon ponselnya. Saat melewati kamar Seo-joon, dia mendengar dering ponselnya didalam. Dia pun mencoba menggedor pintu untuk memanggil orang didalamnya, namun ternyata pintunya tidak terkunci, jadi dia langsung masuk untuk mengambil ponselnya.
Setelah mendapatkan ponselnya, bukannya meninggalkan ruangan langsung, dia malah melakukan balas dendam untuk memberi pelajaran pada orang yang sudah membawa ponselnya, karena dia sudah dibuat menunggu selama berjam-jam. Dia menulis sesuatu di cermin kamar mandi dengan lipstik dan ketika ia akan pergi, Seo Joon datang dengan seorang model.  
Ketika mereka menjatuhkan tubuh mereka ke tempat tidur, mereka kesakitan dan saat membuka selimut, mereka melihat barang-barang  yang berserakan di tempat tidur. (hmmmm,,, kayaknya itu juga kerjaan Ha-na nih) Model berkata kalau mungkin ini semua ulah pacarnya. Dan itu membuat Seo Joon langsung marah.
Seo-joon pergi ke toilet dan terkejut saat melihat  Ha Na. Ha Na menjelaskan kalau ia hanya ingin mengambil  ponselnya, tetapi Seo Joon malah mengambil ponselnya lagi  dan mereka bertengkar. Seo Joon menyuruh Ha Na pergi, dan dia masih menyita ponsel Ha-na.
Ha-na mengejar Seo-joon untuk mengambil ponselnya, mereka berguling-gulingan ditempat tidur. Seo-joon lalu memeganggi Ha-na, agar dia tidak pergi kemana-mana. Seo-joon juga menyuruh model yang dibawanya untuk memanggil asistennya. Ha Na berkata kalau dia bersedia melakukan apa saja untuk mendapatkannya kembali dan Seo Joon yang ingin tahu tentang Video berlian salju Ha Na yang ada diponselnya, dan memintanya untuk menunjukkan kepadanya tempat itu.
Tapi saat mereka tiba ditempat itu, hari sudah malam dan Ha Na berkata pada Seo-joon untuk datang lagi besok pagi. Tapi Seo-joon tidak mau, jadi mereka tidur dimobil untuk menunggu pagi.
Di pagi hari, Seo Joon mengajak Ha Na untuk pergi ke tempat itu, tapi Ha-na menolak dan berkata lebih memilih menunggu di mobil. Seo-joon mengancamnya dengan berniat membuang ponselnya, agar Ha-na mau ikut pergi. Akhirnya Ha-na keluar mobil juga dan mau diajak pergi. Saat melihat pakaian Seo-joon, Ha-na berkomentar, kalau tempat ini terlalu dingin, dan pakaian yang Seo-joon kenakan tidak cocok dikenakan ditempat seperti itu. Seo Joon membual kalau  itu adalah gaya mahal. 
Tetapi selama mendaki naik, Seo-joon terus mengeluh karena terlalu dingin untuknya.

Ketika mereka tiba di lokasi, Ha Na mengatakan mereka harus menunggu selama dua jam karena diperlukan sudut yang bagus dari sinar  matahari.
Seo Joon minta Ha Na melepas mantelnya untuknya. Tapi Ha-na hanya memberinya satu lapisan pakaian. Untuk membunuh waktu Ha Na memberinya pertanyaan, tapi Seo Joon sudah tahu semua jawaban karena semua pertanyaan itu ditulis dalam ponselnya. Kemudian Seo Joon memberikan tangannya, dan memintanya untuk memegangnya supaya hangat. Ha Na enggan mengambilnya dan memasukkan tangannya ke dalam sakunya.

Ha Na mengatakan ada pepatah tentang melihat  salju berlian. Jika dua orang yang saling menyukai melihat  salju berlian bersama-sama, cinta mereka akan mekar. "Lalu bagaimana jika kita melihatnya bersama-sama?" Tanya Seo Joon. "Tidak mungkin!" Kata Ha Na. Mereka bertengkar dan Seo Joon jatuh ke salju. Jadi sekarang situasi berubah. Ha Na berada di posisi lebih banyak keuntungan. Dia meminta teleponnya terlebih dulu sebelum menyetujui untuk membantu Seo Joon. Begitu ia mendapat telepon kembali, Ha Na melarikan diri.

Butuh waktu lama untuk Seo Joon menggali salju dengan tangannya. Lalu ia meninggalkan tempat itu dan melupakan tentang salju berlian. Tapi salju berkian itu benar-benar ada  dengan waktu yang sempurna. Salju berlian mulai terlihat  saat matahari naik di langit. Seo Joon langsung lupa kalau marah pada Ha Na dan mulai mengambil gambar. Tapi ia menangkap wajah Ha Na yang sedang menikmati salju dan akhirnya mengambil foto-fotonya.
Kondisi badan Seo Joon buruk saat mereka masuk ke mobil. Ia gemetar dan itu mengharuskan Ha Na yang membawa mobil. Tiba-tiba mobil berhenti karena bensin habis. Seo-joon meminta ponsel Ha-na lagi untuk menghubungi asistennya. Tanpa sengaja Ha-na melihat papan yang bertuliskan sumber air panas alami. 

Asisten Seo Joon masih tidur ketika ayah Seo Joon menelponnya. Setelah berbicara dengan ayah Seo Joon, dia mendapat telepon dari Seo Joon yang memberi tahu posisi Seo-joon sekarang.
Ha Na dan Seo Joon menemukan sumber air panas alami. Seo Joon masih menyita telepon Ha Na untuk membuat dia tinggal bersamanya. 
Ketika Seo Joon mengambil gambar, Ha Na berniat mengambil telepon diam-diam, tapi Seo Joon menangkapnya. Dia jatuh ke dalam air, begitu juga ponselnya, tapi Seo Joon hanya peduli kameranya. Ponsel Ha Na mati.
Seo In Ha sedang melakukan pers confrence di Jepang. Asistennya mengatakan kalau siswa dari Korea yamg berada di Jepang sudah datang untuk memberikan beberapa pertanyaan.
Balik lagi ke Seo-joon dan Ha-na. Seo Joon mengatakan kalau ia tidak percaya pada cinta, karena cinta pertama ayahnya berakhir buruk, dan akhirnya ayahnya menikah dengan orang lain dan memiliki Seo Joon. Tapi dia ingin tahu apakah ada cinta dalam 3 detik. Seo-joon memandang Ha Na dan mengitung 1 2 3 tapi tidak ada yang terjadi. 
Kemudian Ha Na juga bercerita  tentang cinta pertama ibunya yang meskipun tidak berhasil, ibunya senang dengan cinta pertama. Ia ingin mengalami cinta seperti itu, juga. Kali ini Ha Na yang sedang menghitung 1 2 3 dengan melihat wajah Seo Joon, tapi Ha Na hanya bercanda. Namun, pada hitungan ketiga Seo Joon terkejut. 
 Seo-joon seperti merasakan sesuatu. Seo-joon pun memeluk Ha-na, dan Ha-na mencoba melepaskan dirinya dalam pelukan Seo-joon, tapi Seo-joon berkata "hanya sementara, hanya sementara." Seo-joon melepaskan pelukannya, dan mulai mendekatkan wajahnya, mencoba mencium Ha-na.

9 komentar:

  1. Mhhh , sunggu site sangat sangat sangat keren :D
    disini sangat kagum saya atas sinopsis yg ditulis hampir2 segala adegan di ceritakn , salut saya salut ..
    dan lagi saya juga salut melihat hanya dalam 3 bulan blog anda sudah dilihat halamannya sebanyak itu , saya perkirakan 3 ribu perhari ya ? woww :D
    mhon bimbingannya dalam men share blog doong :D
    Blog saya : http://snsdpontianak.blogspot.com/
    rata2 pengunjungnya 600an perhari , nah kan sangat jauh dengan anda , padahal sudah sangat di share di fb hampir seratus halaman di share, hehe , masih saja segitu2 , rekor tertinggi hanya pernah 1200an , mohon kiat2nya ke email : lazuardihattamiharis@ymail.com
    gomawooo^^

    BalasHapus
  2. waaah,,,, gan... kalo pengunjung punya agan dh nyampe 600 perhari.. jelas banyak.an punya agan... liat aj ndiri statistik histat punya ane... cuma sampe 400.an...

    BalasHapus
  3. d tunggu sinop love rain.a...
    yang episod 6.nya...
    kren bnget cinop.a...

    BalasHapus
  4. mhhh , anda merendah ni ..
    jelas kemarin saya lihat statistiknya 55000an , eh hari in udah 60000an , nah jelas bukan yg kunjung buka halamn mpe 5000an kali :D
    share dimana aja ?
    kasi tips doong , saya pemula ^^

    BalasHapus
  5. sinopsis eps 6 nya dong, jd tambah penasaran nih:)
    fighting!!!!

    BalasHapus
  6. boleh gg klo ak jdi admin kk??

    BalasHapus
  7. @Viola:maksudnya jd admin gimana nih...??? viola mau ikut buat postingan kah??? kalo ia,,, silhakan aja kirim via email... nanti saya posting dan saya cantumin nama Viola dipostingan itu.....

    BalasHapus
  8. judul lagu yg di putar yoon waktu sesi pemotretan ha na di eps 8 apa ya????

    BalasHapus
  9. bagus juga ya love rain .. tapi di korea kok ratingnya rendah ya ??

    BalasHapus

silahkan tinggalkan jejak disini setelah membaca artikel diatas....
terima kasih untuk partisipasinya....

Template Created by Creating Website Published by Dramaku
Copyright © 2013. Dramaku.com - All Rights Reserved
Support : Dramaku | Dera-Ma | Your Link
Proudly powered by Siputro